Pages

Jumat, 29 Januari 2016

Go To America (11): Pulang

Pukul 03.30 dini hari. Dering panggilan via watsapp berbunyi. Dari Mas Ayik. Dia sedang membangunkan saya. Setiap hari dia bertugas membangunkan saya. Bukan karena saya tidak bisa bangun sendiri. Alarm di ponsel saya bisa membantu saya bangun kapan pun waktu yang saya inginkan. Tapi tentu saja berbeda rasanya kalau suami yang sedang berada jauh di sana yang membangunkan. Tidak hanya saat bangun pagi. Tapi juga saat bangun dini hari untuk qiyamul lail dan sahur. 

Kebetulan selama di Utah, bersamaan dengan waktu puasa Muharam. Selain itu juga puasa Senin-Kamis. Nah, pada saat sahur, Mas Ayik pasti akan membangunkan saya. 

Oya, puasa di sini nyaman sekali. Karena Winter, waktu puasanya sedikit lebih pendek dibanding di Indonesia. Cuaca yang dingin membuat rasa haus berkurang. Pada kondisi puasa pun, saya tetap bersepeda. 

Dik Asto tidak pernah puasa. Katanya, puasa di sini, hanya dapat lapar dan haus saja. Godaan melihat cewek cantik dengan busana yang kadang-kadang minim atau superketat membuat puasa tidak fokus. 
"Ha ha. Salah sendiri kenapa tergoda. Tundukkan pandangan," kata saya.
"Eman-eman, Mbak." Jawabnya.
"Dasar gak niat."
Dia tertawa saja.

Pagi ini kami akan pulang ke Surabaya. Ya, akhirnya. Tentu saja kami menunggu waktu ini. Hanya enam minggu kami di sini, tapi rasanya sudah lama sekali. Meski banyak hal yang membuat kami merasa berat untuk meninggalkan Utah, namun kerinduan pada keluarga lebih memenuhi benak kami.

Pagi masih gelap dan kami sudah bersiap. Sekitar pukul 05.00 kami akan dijemput mobil biro travel yang sudah disiapkan oleh pihak Global Engagement. 

Siang kemarin kami menemui Shelly dan Amanda di kantor mereka, dan berpamit pada mereka dan semua staf Global Engagement. Amanda bilang, mobil yang akan membawa kami dari SLC Travel sudah disiapkan dan kami tidak perlu membayar sedollar pun. Tapi kalau kami ingin memberi tip pada driver-nya karena kami merasa puas pada pelayanannya, diperbolehkan. 

Udara sangat dingin menyergap saat kami keluar apartemen dan membantu driver mengangkat koper-koper kami. Driver, seorang lelaki yang tidak lagi muda, tinggi besar, dengan kalimat sapa yang hanya sepatah dua patah, menyilakan kami masuk ke mobil. Kami tidak langsung ke SLC, tapi singgah dulu ke International House untuk menjemput beberapa penumpang. Tidak masalah. Waktu pasti sudah diperhitungkan dan kami tidak akan terlambat tiba ke SLC. 

Turun di bandara SLC, kami kembali membantu driver menurunkan koper-koper. Ternyata bersama kami ada seorang dosen USU, saya lupa namanya, tapi saya ingat wajah manisnya ketika kami berpamit pada semua staf Engineering Education Department kemarin sore. Wanita ramah itu memeluk saya dengan gaya khas Amerika, dan berucap, "safe flight."
"Thank you, safe flight too".

Kami akan menempuh perjalanan panjang, tidak kurang dari dua puluh jam di udara. Namun kami yakin kali ini kami tidak akan kelaparan, karena jauh-jauh hari kami sudah memesan halal food mulai penerbangan dari Seattle sampai Singapura.

Meskipun hari ini kami pulang kembali ke Tanah Air, tidak berarti urusan kami dengan USU selesai. Kami harus melanjutkan penulisan artikel sampai final dan layak muat di jurnal internasional, mendesiminasikan perangkat perkuliahan yang sudah kami kembangkan selama di USU, dan menyusun proposal collaborative research. Wow, masih jauh jalan yang harus kami tempuh untuk bisa dikatakan short-term program kami di USU ini berhasil.

Baiklah, sampai bertemu di Tanah Air.  

Selesai.

SLC, Rabu, 16 November 2015

1 komentar

Prof Yerlo 17 Maret 2016 18.26

Selamat kenal ibu.. saya peserta ppg unesa asal lptk undana

Posting Komentar

Silakan tulis tanggapan Anda di sini, dan terima kasih atas atensi Anda...